Artikel Pilihan Editor

Begini Fungsi Vitamin C Bagi Tubuh, Ketahui Pula Takarannya
Buah yang mengandung vitamin C. | Ist
Buah yang mengandung vitamin C. | Ist

Begini Fungsi Vitamin C Bagi Tubuh, Ketahui Pula Takarannya

BANDAR LAMPUNG (Lampungpro.com): Fungsi vitamin C memang begitu beragam. Tubuh memerlukan vitamin untuk dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Vitamin terdiri dari berbagai jenis mulai dari vitamin A,B,C,D,E, dan K. Salah satu vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh adalah vitamin C.

Fungsi vitamin C memiliki peran penting dalam pertumbuhan tulang, mencegah penyakit, mempercepat proses penyembuhan, antioksidan dan masih banyak lagi. Vitamin C larut dalam air dan ditemukan di banyak buah-buahan dan sayuran, termasuk jeruk, stroberi, buah kiwi, paprika, brokoli, kangkung dan bayam.

Selain melalui buah dan sayur, fungsi vitamin C juga dapat ditemukan melalui suplemen seperti dalam bentuk tablet hisap. Karena manusia tidak dapat membuat vitamin C atau menyimpannya dalam jumlah besar, maka vitamin c harus dikonsumsi secara teratur untuk mencegah defisiensi.

Ketika kekurangan vitamin C berlanjut, tulang bisa menjadi rapuh, kelainan bentuk kuku dan rambut dapat berkembang, luka akan lebih lama untuk sembuh dan sistem kekebalan menurun.

Dilihat dari paparan di atas, fungsi vitamin C sangatlah penting bagi tubuh. Nah, apa saja fungsi vitamin C secara keseluruhan? Simak ulasan dari berbagai sumber mengenai fungsi vitamin C bagi tubuh, Sabtu (13/4/2019).

Vitamin C atau asam askorbat adalah vitamin yang dibutuhkan tubuh untuk membentuk pembuluh darah, tulang rawan, otot, dan kolagen dalam tulang. Vitamin C juga penting untuk proses penyembuhan tubuh. Fungsi vitamin C dapat digunakan untuk:

- Membentuk protein penting yang digunakan untuk membuat kulit, tendon, ligamen, dan pembuluh darah

- Sembuhkan luka dan bentuk jaringan parut

- Memperbaiki dan memelihara tulang rawan, tulang, dan gigi

- Membantu penyerapan zat besi

- kaya antioksidan, vitamin C dapat membantu melindungi sel-sel Anda dari efek radikal bebas yang merupakan molekul yang diproduksi ketika tubuh Anda memecah makanan atau terpapar asap tembakau dan radiasi. Radikal bebas berperan dalam penyakit jantung, kanker, dan penyakit lainnya.

Fakta Ilmiah dari Fungsi Vitamin C

Kanker

Makan-makanan yang kaya buah-buahan dan sayuran dapat menurunkan risiko berbagai jenis kanker, seperti kanker payudara, usus besar dan paru-paru. Namun, tidak jelas apakah efek perlindungan ini terkait dengan kandungan vitamin C dalam makanan. Mengonsumsi suplemen vitamin C oral tampaknya tidak menawarkan manfaat yang sama.

Pilek biasa

Mengonsumsi suplemen vitamin C oral tidak akan mencegah flu biasa. Namun, ada beberapa bukti bahwa ketika orang yang secara teratur mengonsumsi suplemen vitamin C, penyakitnya akan berkurang beberapa hari dan gejalanya tidak terlalu parah.

Penyakit mata

Mengonsumsi suplemen vitamin C oral dalam kombinasi dengan vitamin dan mineral lain tampaknya mencegah degenerasi makula terkait usia memburuk. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa orang yang memiliki kadar vitamin C yang lebih tinggi dalam makanan mereka memiliki risiko lebih rendah terkena katarak.

Manfaat Vitamin C

Cegah radikal bebas

menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih banyak vitamin C dapat meningkatkan kadar antioksidan darah hingga 30%. Ini membantu pertahanan alami tubuh melawan peradangan dan mencegah radikal bebas.

Cegah tekanan Darah Tinggi

Penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin C dapat membantu menurunkan tekanan darah pada mereka yang dengan atau tanpa tekanan darah tinggi.

Sebuah penelitian pada hewan menemukan bahwa mengonsumsi suplemen vitamin C membantu mengendurkan pembuluh darah yang membawa darah dari jantung, yang membantu mengurangi tingkat tekanan darah.

Kurangi resiko jantung

Suplemen vitamin C telah dikaitkan dengan pengurangan risiko penyakit jantung. Suplemen ini dapat menurunkan faktor risiko penyakit jantung, termasuk kolesterol jahat LDL dan trigliserida darah.

Cegah asam urat

Makanan dan suplemen yang kaya vitamin C telah dikaitkan dengan penurunan kadar asam urat darah dan risiko asam urat yang lebih rendah.

Cegah pikun

Kadar vitamin C yang rendah telah dikaitkan dengan peningkatan risiko ingatan dan gangguan berpikir seperti demensia, sementara asupan vitamin C yang tinggi dari makanan dan suplemen telah terbukti memiliki efek perlindungan.

Takaran Tepat Konsumsi Vitamin C

Dikarenakan tubuh tidak memproduksi vitamin C, Anda perlu mendapatkannya dari makanan. Vitamin C ditemukan dalam buah jeruk, beri, kentang, tomat, paprika, kubis, kubis Brussel, brokoli, dan bayam.

Vitamin C juga tersedia sebagai suplemen oral, biasanya dalam bentuk kapsul dan tablet kunyah. Jumlah vitamin C harian yang direkomendasikan untuk pria dewasa adalah 90 miligram dan untuk wanita dewasa adalah 75 miligram.

Orang-orang dengan kondisi pencernaan dan beberapa jenis kanker mungkin rentan terhadap kekurangan vitamin C. Vitamin C juga digunakan untuk meningkatkan penyerapan zat besi dari saluran pencernaan.

Kekurangan vitamin C yang parah dapat menyebabkan penyakit yang ditandai dengan anemia, gusi berdarah, memar dan penyembuhan luka yang buruk (penyakit kudis). Jika Anda mengonsumsi vitamin C karena sifat antioksidannya, perlu diingat bahwa suplemen tersebut mungkin tidak menawarkan manfaat yang sama dengan antioksidan yang ada dalam makanan.

Efek samping Vitamin

Efek samping serius dari terlalu banyak vitamin C sangat jarang ditemui, karena tubuh tidak dapat menyimpan vitamin. Namun, jumlah vitamin C yang lebih besar dari 2.000 mg / hari tidak dianjurkan.

Dosis setinggi ini dapat menyebabkan sakit perut dan diare. Suplemen vitamin C dosis besar tidak dianjurkan selama kehamilan hal ini karena justru dapat menyebabkan kekurangan vitamin C pada bayi setelah melahirkan. (***/PRO3)


Komentar

Artikel Terkait